Calo-calo KTKLN di BNP2TKI

Author

kantor BNP2TKI
Kantor BNP2TKI (sumber foto: jakartapress)

Ternyata Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri (KTKLN) sampai sekarang masih menjadi ajang pemerasan secara halus bagi para Tenaga Kerja Indonesia (TKI) baik laki-laki maupun perempuan. Para calo berpakaian rapi berkeliaran begitu bebas seperti layaknya petugas dinas resmi di kantor BNP2TKI dan juga cabang-cabangnya.

Ini curhat seorang BMI Hong Kong yang cuti pulang ke Indonesia dan mengurus KTKLN di kantor perwakilan BP3TKI di Cilacap, sebut saja namanya Nuri.

Tanggal 20 Oktober 2011, Nuri berangkat dari Brebes jam 5.30 WIB tiba di Cilacap jam 8.30 WIB sampai di kantor BP3TKI ternyata masih sepi. Nuri disambut oleh 2 orang laki-laki dan diarahkan ke rumah sebelah, rumah mewah bertingkat. Nuri mengikuti saran laki-laki tersebut dan ternyata disana sudah banyak TKI yang sedang mengisi formulir.

Nuri dipertemukan dengan seorang wanita. Wanita ini meminta dokumen Nuri dan meminta uang Rp 900 ribu untuk biaya asuransi 2 tahun. Jelas saja Nuri kaget dan dengan berani Nuri bilang “maaf mbak, setahu saya pembuatan KTKLN ini gratis, cuma bayar asuransi Rp 170 untuk 1 tahun dan Rp 290 untuk 2 tahun. Sewaktu di KJRI Hong Kong saya diberi informasi seperti itu, dan nanti saya juga disuruh melaporkan bagaimana proses pembuatan KTKLN ini. Kalau ada pungutan biaya yang terlalu besar, saya juga bisa melapor. Apakah anda tidak takut bermasalah mbak?”

Wanita itu diam, kemudian menjawab “ya kami Cuma menawarkan jasa, mbak terima beres, gak usah nunggu lama, jam 11 sudah jadi. Nanti gak jadi sehari bolak-balik.”

Ok kalau mau bantu, saya mau asal yang wajar” Jawab Nuri.

Mbak, maunya berapa?” Wanita itu menawar.

Maaf, saya mau mengurus sendiri, makasih tawarannya.” Nuri langsung menuju ke kantor untuk mengurus KTKLN sendiri.

Kejadian seperti ini juga banyak dialami oleh para BMI yang mengurus KTKLN di kantor-kantor perwakilan BNP2TKI.

Tanggal 20 September 2011, Eem Nur Halimah, TKW asal Sunda  umurnya 50 tahun lebih dan bekerja di Riyad selama hampir 3 tahun. Mengurus KTKLN di kantor perwakilan BNP2TKI Ciracas. Kebetulan Ibu Eem duduk disebelah saya untuk menunggu panggilan. Saat saya tanya habis berapa untuk mengurus KTKLN, dengan malu Ibu Eem menjawab “habis Rp 600 ribu.”

Ya ampun ibu, kok mau suruh bayar segitu, toh ibu juga sama-sama antri disini.” Jawab saya dengan lemas mendengar angka 600.

Ahk biarin aja, neng. Dari pada ibu wara-wiri, gak ngerti mah ibu urusan ginian.” Jawab ibu Eem dengan logat Sunda yang sangat kental.

Saat saya tanya siapa orang yang membantu mengurus KTKLN itu, Ibu Eem pun memberi tahu saya siapa orangnya.

Saya lalu bangkit dari duduk, mendekati seorang laki-laki berpakaian rapi yang membantu ibu Eem mengurus KTKLN dengan tarifRp 600 ribu. Saya tanya “dari jam berapa disini, ngurus berapa orang.” Dia menjawab “jam 09.00 WIB ke sini, Cuma ngurus satu orang” dan saya tahu orang yang dimaksud adalah ibu Eem.

Hampir 5 jam saya berada di kantor BNP2TKI perwakilan Ciracas dan saya semakin tahu bagaimana bobroknya kantor pimpinan Jumhur Hidayat ini. Para calo dibiarkan berkeliaran mencari mangsa. Kerja sama antara orang dalam dan para calo sangat rapi. Yang mengurus sendiri jangan harap akan didahulukan karena petugas yang didalam lebih memilih mendahulukan calo karena ada imbalan uang.

Nah, kalau sudah begini, pembelaan apalagi yang akan dilakukan oleh BNP2TKI?

Tulisan ini ditandai dengan: BMI BNP2TKI buruh migran calo KTLKN KTKLN tenaga kerja indonesia 

6 komentar untuk “Calo-calo KTKLN di BNP2TKI

  1. pembuatan ktkln merupakn celah baru bagi segelintir pejabat untuk memeras. . . .apa gk merasa orang krj dluar negri kbnyakn org tdk mampu,dan mereka sudah berusaha agar tdak membebankan negara drpada menjadi pngangguran dan mnambah devisa negara trbesar, apakah itu masih kurang??? Seharusnya pemerintah harus bertndak keras mnanggapi calo calo bajingan itu?

    1. Betul mbak Agle, Tidak ada habis-habisnya kita para BMI dijadikan korban pemerasan berjamaah oleh pihak-pihak yang seharusnya menjadi penlindung bagi kita.

      1. meskipun cara mereka halus dan niatnya tulus, tapi semua itu cuma hanya topeng belaka untuk menutupi akal busuk mereka. Mereka itu tidak lebih dari skelompok pengemis yang tidak mempunyai perasaan sedikit pun dan sudah jelas harga diri mereka lebih berharga dari pada binatang.

  2. Birokrasi negeri kita memang banyak aneh, next kita siap-siap bawa rekam seperti hp jika urusan seperti ini, dan dilaporkan berwajib polisi, dan lain-lain, supaya menjadi pelajaran yang lain

    1. Mbak Susanti, sebenarnya saya sempat merekam waktu mengurus KTKLN di BNP3TKI Ciracas, tapi hilang waktu utak-atik hape.

  3. bawa bukti-bukti..laporkan supaya ditindak ke pihak berwenang dengan tegas.dan jangan lupa sampaikan juga ke Ka BNP2TKI disertai dengan bukti-buktinya….supaya jelas juga….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.