Berangkat ke Malaysia Sejak 2011, PMI Asal Boyolali Tidak Diketahui Keberadaannya

Author

Foto Mulyani binti Mujiman Bersama dengan Anak-anak Majikan di Malaysia pada tahun 2009. Sumber Foto: Suranto (Adik Kandung Mulyani)

Mulyani binti Mujiman, Pekerja Migran Indonesia (PMI) asal Boyolali, Jawa Tengah, dilaporkan hilang kontak oleh adik kandungnya, Suranto. Diketahui oleh keluarga, Mulyani berangkat ke Malaysia pada bulan Oktober 2011. Sejak pamit berangkat ke Malaysia, tidak pernah ada kabar dari yang bersangkutan pada keluarga. Bahkan ketika ibunya meninggal pada tahun 2017, keluarga kebingungan akan menghubungi Mulyani lewat apa.

“Saya bingung hendak menghubungi kakak saya ke mana,” ujar Suranto.

Mulyani yang beralamat di Bendan, Banyudono, Boyolali, sebelumnya pernah berangkat juga ke Malaysia pada tahun 2008 hingga 2010. Mulyani pernah bekerja sebagai Pekerja Rumah Tangga (PRT) di Bukit Beruang, Melaka. Ketika berangkat pada 2011, keluarga tidak mengetahui Mulyani bekerja di sektor apa dan ditempatkan di mana.

“Saya juga tidak mengetahui PT/ P3MI/ PJTKI mana yang memberangkatkan kakak saya. Dokumen keberangkatan juga tidak ada,” kata Suranto pada Redaksi Buruh Migran.

Berbekal foto yang dikirimkan oleh Mulyani pada tahun 2009, Suranto berusaha mencari keberadaan kakaknya melalui laporan ke Redaksi Buruh Migran. Suranto sangat berharap mendapatkan informasi mengenai keberadaan kakaknya ataupun menerima kabar secara langsung.

Bagi pembaca yang mengetahui keberadaan Mulyani Binti Mujiman, diharapkan dapat menginformasikan kepada redaksi melalui email redaksi@buruhmigran.or.id atau kontak pengaduan WhatsApp di +62 813-2801-6440.

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *