Bukti Layanan Buruk KJRI Hong Kong Pada TKI

Ilustrasi pelayanan buruk KJRI Hong Kong

Ilustrasi pelayanan buruk KJRI Hong Kong

SP (23), Tenaga Kerja Indonesia di Hong Kong diinterminit (PHK) sepihak oleh majikan tanpa mendapatkan hak gaji dan uang tiket. Alih-alih mendatangi Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Hong Kong untuk meminta bantuan dan konsultasi terkait paspor dan kontrak kerja yang ditahan agensi, pejabat KJRI dengan nada kasar menolak pengaduan SP dan menyarankan SP mengadu pada polisi Hong Kong.

SP sendiri bekerja di rumah majikan selama 2 bulan. Majikan SP seorang peternak anjing. SP diwajibkan oleh majikan untuk mengurus sebanyak 60 ekor anjing. Tentu jenis pekerjaan ini menyalahi aturan (ilegal), karena dalam kontrak, pekerjaan SP adalah pekerja rumah tangga, bukan mengurus peternakan. Saat Sp di-PHK sepihak, majikan juga tidak memberikan hak gaji dan tiket pulang ke Indonesia.

“Setelah di-PHK majikan, karena Paspor dan kontrak kerja dibawa oleh agen, Saya pun mendatangi KJRI untuk meminta bantuan mengambilkan dokumennya di Agen. Bukan pelayanan baik yang diterima, oleh petugas, BMI tersebut malah disuruh melapor ke Polisi Hong Kong.” tutur SP saat mengadukan persoalannya kepada pegiat ATKI Hong Kong.

Nada kasar yang dilontarkan oleh petugas KJRI jelas menjadi bukti bahwa pegawai KJRI sangat arogan dan tidak mementingkan pelayanan pada TKI. Saat mengadu ke KJRI, SP sempat diusir oleh petugas, namun SP kembali masuk dan memohon lagi pada petugas KJRI untuk membantu mengambilkan dokumen miliknya di agensi, namun lagi-lagi Ia tetap ditolak dan kembali diusir petugas.

Saat ini ATKI Hong Kong sedang bersiap menggalang petisi dan menyikapi pelayanan buruk pejabat KJRI Hong Kong. Kasus yang dihadapi SP memang sudah selesai dan SP sedang menunggu proses kontrak baru, namun diskriminasi dan pelayanan buruk KJRI Hong Kong harus mendapat tindakan dari Pemerintah di Indonesia. Berikut bukti rekaman yang diambil oleh SP saat mengadu ke KJRI:

About Fera Nuraini

Pekerja migran di Hong Kong ini menggemari dunia penulisan dan pewartaan warga. Selain menjadi kontributor Pusat Sumber Daya Buruh Migran, ia juga aktif di beberapa media komunitas.
This entry was posted in Headline, Layanan Publik, Suara BMI and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.
  • http://twitter.com/Chukulix siti akhiroh

    gregetan sendiri denger nya……..
    hellllooo bpk yg ada di rekaman….. kl bpk tau ejen suki tidk terdaftr di KJRI seharusnya bpk hrs mengmbil tindkn dg agen yg bersngkutn dg sp…….. tp knp mlh bpk suruh sp k polisi……!!!
    konyol bgt ch ni……….. cb kl ku yg jd sp…. brantem brntem ini dh tugs dr KJri dg ad nya agen tdk terdaftar………………..!!!!!!

  • http://www.facebook.com/madu.kelinci1 Madu Kelinci

    dasar semua pejabat indonesia itu cm bisa makan uangnya aja tp kerja g becus alias goblok…

  • fauzi oje

    emang koplak bin somplak…dia dipekerjakan untuk melindungi n melayani rakyat RI di HK,negara membayar buat itu…malah nih oknum seenaknya aje….coba bini/anak mu yg kerja di HK,disia sia in…..mampus jg loeee…. semoga amal ibadahnya diterima disisiNYA buat petugas somplak ntu….

  • anix

    Tahun 2007 saya jg mengalaminya,tp saya kecewa karna menyuruh saya lapor polisi hkg….hikz

  • ria

    Kita singkapi saja sendiri….

    Orang INDONESIA yang kerja di kantoran itu selalu menganggap remeh terhadap nasib buruh…..
    Jangan kita yang di HKG…. Di seluruh.INDONESIA pun….mereka pikir.dengan kerja di.kantoran sudah sok belagu…..