News

(Bahasa Indonesia) Tidak Mendapat Makan dan Obat-obatan, Seorang TKI Meninggal di Penjara Sumaisyi

Author

Sorry, this entry is only available in Indonesian.

Penjara Sumaisyi Jeddah Arab Saudi akhirnya menelan korban jiwa. Didin Jaenudin (61), TKI asal Sukabumi, meninggal di penjara tersebut. Menurut Thobib, salah satu pendamping TKI, saat ini jenazah telah diurus oleh pihak KJRI dan keluarga yang berada di Jeddah.

Anak TKI di Penjara Sumaisyi
Anak TKI di Penjara Sumaisyi

Didin disebut-sebut meninggal karena sakit di penjara. Selain Didin, tentu ada ribuan TKI yang terancam hidupnya karena kekurangan bahan konsumsi dan obat-obatan. Situasi penjara tanpa obat-obatan dan makanan yang memadai menjadi salah satu faktor pemicu sakitnya TKI overstay di penjara.

Menurut Thobib, TKI dalam penjara tidak menerima bahan makanan yang mencukupi. Mereka sebagian besar harus bertahan hidup dengan meminum air keran. Hal tersebut turut dialami oleh ibu hamil, ibu meyusui, dan anak-anak.

TKI di penjara tersebut pun tidak memiliki pakaian ganti. Pakaian dan peralatan kebersihan telah disita otoritas penjara sejak penahanan hari pertama (4/11/2013). Kondisi ruang penahanan yang tidak layak pun dapat membuat TKI jatuh sakit. Beberapa ruang dalam penjara dihuni 60-100 orang. Tidak semua di antara mereka memperoleh alas tidur, dan banyak dari mereka yang tidur langsung di lantai.

“Anak-anak dan Ibu menyusui mulai banyak yang menangis. Kami sudah minta KJRI untuk memprioritaskan anak dan ibu hamil,” jelas Thobib melalui pesan BBM pada redaksi Buruh Migran.

Dengan situasi buruk tersebut, tidak tertutup kemungkinan semakin banyak TKI yang sakit dalam penjara. Pemerintah Indonesia, melalui presiden, seharusnya memberikan desakan diplomatik kepada pemerintah Arab Saudi untuk memberikan pelayanan standar kepada WNI yang ditahan di Jeddah tersebut.

Belum ada komentar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.